Monday, 2 March 2015

MALAYSIA IALAH TURKI KECIL YANG MEMBANTU TURKI BESAR.

Turki adalah sebuah negara yang mempunyai sejarah sebuah empayar. Dahulunya ia adalah pusat pentadbiran bagi Empayar Osmaniah. Sejarah gemilangnya bermula dengan pembukaan Kota Kostantinopel (Istanbul) di tangan Sultan Muhammad Al-Fateh. Kini semuanya tinggal kenangan dan sejarah. Empayar Islam itu lenyap selepas perang dunia pertama. Kemudian Turki berubah menjadi negara sekular di tangan Mustafa Kamal Attartuk. Pelbagai cubaan dalam menghidupkan semula syiar Islam di sana namun hingga kini masih belum berjaya. Yang berjaya dihidupkan ialah kesinambungan tarikat-tarikat sufi yang dijaga turun temurun, namun untuk menjadikan ianya gemilang hingga peringkat negara seperti sebelumnya belum berjaya. Aura empayarnya telah lenyap dan hilang.

Rupanya aura syiar Islam itu telah berpindah ke Malaysia. Maka ada ulama mengelar Malaysia sebagai Turki kecil. Beberapa penganalisis dan pemerhati politik mendakwa kunjungan sulung Dato Seri Najib sejak menjadi perdana menteri pada April 2009 akan memutuskan hubungan peribadi yang dijalin Anwar dengan Turki dan negara-negara Islam yang lain. Sekaligus menjadikan Malaysia rakan rasmi negara berkenaan.

Kamal Atartuk seorang tokoh yang mencabut roh Islam di Turki dan akhirnya Turki hilang kekuatan sebuah empayar Islam. Rahmat dan kasih sayang Tuhan kekuatan tersebut berpindah ke Malaysia. Maka kini Malaysia menjadi sebuah negara Islam yang di hormati dan disegani terutamanya negara negara umat Islam. Selepas 28 tahun, Malaysia dan Turki membuka era baru dalam hubungan dua hala menerusi lawatan rasmi Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak yang mampu mengukuh serta mengembangkan kerjasama dalam bidang politik, sosial dan ekonomi.

Turki dilihat mempunyai kelebihan tertentu, antaranya ia sebuah negara yang mampu berdikari tanpa bantuan negara-negara asing. Walaupun ia tidak diterima persatuan eropah untuk menjadi sebahagian daripada mereka, kekuatan Turki sebenarnya sudah cukup dan memadai buat negaranya dan rakyatnya. Memang tidak dinafikan kuasanya selaku bekas empayar Islam tidak boleh dipandang rendah. Namun Allah taala telah tetapkan pergiliran kuasa di kalangan hamba-Nya. Kini Turki walaupun mempunyai kuasa tersendiri namun ianya tidak begitu berwibawa di mata dunia. Malah wibawa Malaysia sebagai negara Islam lebih dipandang besar dunia walaupun tarafnya bukan empayar.

Kerjasama Turki dan Malaysia sangat membenarkan jadual kebangkitan Islam kedua. Lebih-lebih lagi setelah berlakunya jalinan kerjasama rasmi antara kedua negara ini. Malaysia sebagai negara kecil dapat pelbagai manfaat daripada Turki kerana Turki telah terbukti pernah meneraju sebuah empayar Islam. Manakala bagi Turki, kerjasama dengan Malaysia membantunya untuk mengulangi kegemilangan Islam kedua di akhir zaman ini.

Malaysia sebagai negara Islam Ahli Sunnah Waljamaah satu-satunya negara Islam yang berani menyatakan pendiriannya. Sedangkan negara Islam atau mana-mana negara arab sekalipun tidak berani menyatakan bahawa mereka negara Ahli Sunnah Waljamaah. Ini sangat membantu negara Turki yang hakikatnya berpendirian yang sama namun tidak juga berani menyatakan hal itu. Banyak pihak cuba mengaitkan dengan isu politik namun tidak ada pihak yang berani sekalipun atas nama politik menyatakan mereka dan negara mereka adalah Ahli Sunnah Waljamaah. Sedangkan negara arab atau Islam lain seperti Iran jelas dengan Syiah, Saudi dengan Wahabi, Iraq hakikatnya Syiah yang didokong barat, begitu juga negara Teluk rata-ratanya ialah gabungan antara Syiah, wahabi dan liberal.

Disini sangat menjelas bahawa Malaysia sememangnya dipersiapkan untuk kebangkitan Islam kedua. Kini ianya sedang membantu Turki selaku bekas empayar dalam mendaulatkan Islam ke peringkat dunia. Hanya golongan yang prihatin dan mengambil berat akan hal ini akan menyedari hakikat yang sedang berlaku sekarang.

Saturday, 21 February 2015

ILMU TANPA HIDAYAH MENJAUHKAN MANUSIA DARI ALLAH.

Tidak dapat kita dinafikan betapa pentingnya ilmu atau minda itu dalam kehidupan. Tanpa ilmu, manusia akan menjadi kaku. Hendak berbuat, tak tahu caranya. Hendak bergerak, tak tahu langkahnya. Hendak berpergian, tak tahu arah tujuannya. Untuk menguruskan hal dunia, kita perlu kepada ilmu/minda. Untuk menguruskan hal Akhirat pun, lebih-lebih lagi kita perlu kepada ilmu.

Islam amat menitik-beratkan tentang ilmu. Tidak serupa orang yang berilmu itu dengan orang yang tidak berilmu. Allah mengangkat orang-orang yang berilmu itu beberapa darjat. Allah lebih suka kepada ulama yang fasiq daripada abid yang jahil. Orang yang jahil itu adalah seteru/musuh Allah. Rasulullah saw pernah bersabda:

”…Keutamaan orang yang berilmu dibanding ahli ibadah laksana keutamaan bulan dibanding seluruh bintang-bintang. Sesungguhnya ulama’ adalah pewaris para nabi. Para nabi tidak mewariskan dinar atau dirham (harta), tapi mereka mewariskan ilmu. Barangsiapa yang boleh memiliki ilmu tersebut, bererti dia telah memiliki keuntungan yang sangat banyak.” (HR Ahmad Abu Daud dan Ibnu Majah). 

Dalam riwayat lain, “Keutamaan orang yang berilmu dibanding ahli ibadah, seperti keutamaanku atas orang yang paling awam di antara kalian….” (HR Tarmizi).

Ilmu itu ibarat obor yang menyuluh. Dengan ilmu, kita dapat melihat jalan-jalan yang patut ditempuh. Dengan ilmu, kita dapat melihat mana jalan yang benar dan mana jalan yang salah; mana jalan yang baik dan mana yang buruk; dan mana jalan yang hak dan mana jalan yang batil. Orang yang mempunyai ilmu itu ibarat orang yang mempunyai obor di malam yang gelap- elita. Dia boleh menerangkan kegelapan untuk dirinya dan juga untuk orang lain.dengan ilmunya.

Hanya setakat tahu, belum tentu ilmu itu dapat memberi kebaikan atau manfaat kepada yang memilikinya. Berlainan dengan faham. Faham itu ialah tahu lahir dan batinnya, tahu yang tersurat dan yang tersirat di sebaliknya. Abu Hurairah dalam hadis yang mafhumnyanya begini, “Sungguh, seorang faqih (orang yang faham agamanya) lebih sulit bagi syaitan daripada seribu ahli ibadah.” (Adabul Imal’ wal Istimla’: I/60).

Akan tetapi, ilmu semata-mata tidak menjamin apa-apa. Kalau banyak pun ilmu/minda yang dimiliki oleh seseorang itu, tidak bermakna dia akan selamat dari terjerumus ke dalam lembah dosa dan maksiat. Seperti juga orang yang mempunyai obor, tidak semestinya dia tidak akan sesat atau tidak akan ter- sungkur.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang Allah menghendaki kebaikan baginya, Dia akan memberinya faham tentang agama.” (Kitab Syarah Sahih Imam Bukhari, No. 71)

Tidak dikatakan “... akan diberinya ilmu tentang agama.” Jadi, orang yang mempunyai ilmu itu tidak semestinya dia faham dan tidak semestinya dia dapat beramal, sesuai dengan ilmunya. Hanya setakat tahu sahaja, belum tentu ilmu itu dapat memberi kebaikan atau manfaat kepada orang yang memilikinya. Berlainan dengan faham. Faham itu ialah tahu lahir dan batinnya, tahu yang tersurat dan yang tersirat di se- baliknya.

Di samping ilmu, apa yang sebenarnya kita perlukan ialah taufiq iaitu pimpinan Allah. Dengan taufiq, segala amal perbuatan kita akan setentang atau tepat dengan ilmu. Barulah ilmu itu menjadi ilmu yang bermanfaat bagi kita dan dapat kita menjadi orang yang beramal dengan ilmunya. Islam itu ialah iman, ilmu dan amal.

Tanpa taufiq inilah maka kita sering lihat orang yang amalannya tersimpang dari ilmunya. Tidak kurang kita lihat orang yang mengajar ilmu tauhid tetapi dia sendiri tidak mampu berjiwa tauhid. Atau orang yang alim tentang hukum sembahyang, tetapi dia sendiri tidak mendirikan sembahyang. Atau ulama-ulama yang secara terus-menerus terlibat dengan dosa-dosa besar. Atau ulama-ulama yang mengubah hukum-hakam untuk menjaga kepentingan pangkat, jawatan dan kedudukannya, dan yang menggunakan ilmunya untuk mem- benarkan tindak-tanduknya yang salah.

Malahan ada manusia yang bertaraf profesor di universiti-universiti di Barat yang hafaz Al Quran dan hafaz beribu-ribu hadis, lengkap dengan perawinya, bahkan pula layak memberi ijazah dan Phd. pengajian Islam kepada graduan-graduan Islam, tetapi mereka sendiri tetap kufur dan tetap tidak beriman kepada Allah.

Ulama yang tidak beramal dengan ilmunya akan masuk Neraka 500 tahun lebih dahulu dari penyembah berhala. Dan di kalangan ulama ada yang digelar ulama “suk” atau ulama jahat yang kerjanya melarang manusia menuju kepada Tuhan dan menyusahkan manusia membuat kebaikan dan kebajikan. Maksiat dan kemungkaran tidak pula dilarang atau ditegurnya. Rasulullah SAW memerintahkan kita supaya lari dari ulama jahat seperti ini seperti mana kita lari dari singa yang ganas. Dunia telah masuk dan bersarang di dalam hati-hati mereka. Mereka merosakkan agama di atas nama agama.

Rasulullah saw bersabda:

سيكون في أمتي اختلاف وفرقة ، قوم يحسنون القيل ويسيئون الفعل

Akan ada perselisihan dan perbezaan pada umatku, suatu kaum yang memperbagus ucapan dan memburukkan perbuatannya (akhlak yang buruk) “.

يَدْعُونَ إِلَى كِتَابِ اللَّهِ وَلَيْسُوا مِنْهُ فِى شَىْءٍ

” Mereka mengajak pada kitab Allah tetapi justru mereka tidak mendapat bagian sedikitpun dari Al-Quran “. (Imam Abu Daud : 4765)

Rasulullah saw bersabda;

“Dari kelompok orang ini, akan muncul nanti orang-orang yang pandai membaca Al Qur`an tetapi tidak sampai melewati kerongkongan mereka, bahkan mereka membunuh orang-orang Islam, dan membiarkan para penyembah berhala; mereka keluar dari Islam seperti panah yang meluncur dari busurnya“. (HR Muslim 1762)

Khalifah Umar bin Khattab r.a. pernah mengingatkan tentang orang yang berilmu. Dari Imam al-Ghazali dalam Ihya’ Ulumuddin, beliau berkata:

“Sesungguhnya yang paling aku khawatirkan (bimbangkan) terhadap umat ini adalah orang pintar yang munafik. Para sahabat bertanya: Bagaimana seseorang itu menjadi munafik yang pintar? Umar r.a. menjawab: “Iaitu orang yang pandai berbicara (bak seorang alim), tapi hati dan perilakunya jahil”.

Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yang bertambah ilmunya tapi tidak bertambah hidayahnya, maka dia tidak bertambah dekat kepada Allah melainkan bertambah jauh“

Ilmu itu amanah Allah. Kalau kita diberi ilmu, kita bertanggungjawab. Kita perlu mengamalnya, menyampaikan atau mengajarnya dan memperjuangkannya. Di Akhirat nanti, kita akan disoal tentang ilmu yang ada pada kita itu.

Thursday, 19 February 2015

MENCEGAH DAN MENGUBATI PENYAKIT MANUSIA.

Pepatah Melayu ada berbunyi, mencegah lebih baik dari mengubati. Jika ditafsirkan menurut bidang perubatan, menghalang dan menghindar diri daripada mendapat jangkitan penyakit adalah lebih baik dari mengubatinya setelah dijangkiti atau terkena sesuatu penyakit. Menjaga kesihatan diri adalah dituntut dalam Islam. Jika badan tidak kuat dan tidak sihat, ianya menyukarkan dan menyulitkan kerja-kerja kebajikan yang mahu dilaksanakan. Payahlah hendak berkhidmat dengan manusia kerana masalah kesihatan. Begitu besar sekali nikmat kesihatan pada manusia yng Allah Taala berikan.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud “Sesungguhnya kamu mempunyai tanggungjawab untuk menunaikan hak terhadap tubuh badan kamu.” (Hadis Riwayat Bukhari).

Rasulullah SAW bersabda lagi, “Mintalah kepada Allah kesihatan dan kesejahteraan kerana sesungguhnya tidak ada perkara yang lebih baik dari kesihatan selepas keyakinan (iman). “ (Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Begitulah Allah Taala yang sangat kasihkan hamba-Nya. Soal kesihatan lahir pun diingatkan dan diminta untuk menghargainya. Kerana orang yang beriman bukan mereka yang selekeh, pengotor, selebet, dan mengabaikan kesihatan. Islam suka pada keindahan, kerana ia fitrah. Dan Allah Taala itu indah dan sukakan pada keindahan. Kecantikan dan keindahan sangat berkait rapat dengan hati manusia.

Begitulah juga pada nikmat kesihatan yang Allah minta hamba-Nya menjaga dan mensyukurinya. Malah selepas nikmat terbesar iaitu Iman, ialah nikmat kesihatan. Nikmat kesihatan ini sangat perlu dijaga, seperti menjaga nikmat iman. Nikmat Iman berbentuk maknawi, manakala nikmat kesihatan berbentuk zohiri.


Sunday, 15 February 2015

PEJUANG KEBENARAN SENTIASA BERSIAP UNTUK KEMATIAN.

Firman Tuhan:

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ يَتَّقُونَ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?
(Al-An'aam: 32).

Kehidupan yang kita lalui di dunia ini Allah Taalah ibaratkan seperti hiburan dan permainan.
Kembali kita renungkan betapa hidup ini berjalan dengan begitu cepat dan pantas. Tahun 2014 telah pun meninggalkan kita, dalam sedar atau tidak kita berada di awal suku tahun 2015. Masa berlalu begitu saja tanpa terasa, ibarat kita hanya mengambil seteguk air dan dalam masa itulah kehidupan kita. Bila manusia dilahirkan dilaungkan azan dan iqamah. Bila manusia meninggal dunia akan disolatkan. Itulah juga gambaran hidup kita yang Allah Taala tunjukkan; jarak kehidupan manusia ialah di antara azan dan solat, begitu pendek sekali. Malah semua yang ada adalah pinjaman sementara.

Kita disunatkan mengingati kematian, menziarahi orang mati, perkuburan, supaya dapat mematikan angan-angan dunia dan mengingatkan pada Allah dan akhirat. Di awal 2015, berlaku kematian individu yang kita kenal, samada dari kaum kerabat kita atau dari kalangan figur masyarakat. Bagi mereka yang telah bertemu Allah urusan mereka di dunia telah selesai. Mereka sedang menuju ke dunia baru, alam baru yang kita pun akan ke sana.

Maksud firman Tuhan:

Demi Masa!. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian - 
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Al-Asr :1-3).


Allah Taala bersumpah dengan masa bahawa kita semua berada di dalam kerugian, kecuali bagi mereka yang beriman dan beramal soleh. Dan Allah Taala menyambung lagi, selain orang beriman dan orang soleh, mereka yang saling nasihat-menasihati dan mengajak manusia kepada kebenaran dan juga mereka yang berdakwah dengan penuh kesabaran. Inilah golongan yang beruntung di dalam kehidupan. Namun realitinya, golongan ini seolah-olah tidak menikmati kehidupan kerana dalam sangkaan manusia biasa, hidup ialah mengejar kemahuan nafsu dan kehendak dunia. Berbezanya pandangan dan penilaian manusia yang mengejar akhirat dan mereka yang semata mencari dunia.


Sunday, 8 February 2015

MALAYSIA BAKAL MENERAJU EMPAYAR ISLAM KEDUA.

Kita bersyukur kepada Allah walaupun Malaysia mempunyai pelbagai bangsa dan agama, namun Islam tetap dipertahankan sebagai agama rasmi negara. Mengekalkan rasa syukur moga Allah akan terus kekalkan dan memberi kekuatan kepada kita dari masa ke semasa dalam menyemarakkan Islam melalui usaha ingat-mengingatkan antara satu sama lain.

Firman Allah:

وَالْعَصْرِ.
 إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ.
 إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Demi Masa!. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian - Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Al-Asr:1-3).

Malaysia ialah sebuah negara yang mempunyai pelbagai bangsa dan agama sedang menuju ke arsh sebuah negara maju. Prestasi yang baik di dalam kemajuan teknologi dan kemeriahan amalan Islam menjadi rujukan kebanyakan negara-negara umat Islam di peringkat antarabangsa. Walaupun masyarakatnya pelbagai bangsa dan agama namun Islam tetap disanjung dan dihormati sebagai agama rasmi negara. Pembangunan insaniah dan pembangunan maddiah yang seimbang dan kehidupan masyarakatnya yang stabil.

Bekas perdana menteri Malaysia Tun Abdullah Ahmad Badawi pernah menjadikan tema negara "Islam Hadari". Umat Islam di Malaysia sangat memainkan peranan besar dalam menyahut kebangkitan Islam. Jelas kelihatan peningkatan dan pencapaian yang baik di kalangan masyarakat Melayu Islam di dalam:

- Pengamalan Islam
- Pendidikan
- Ekonomi
- Teknologi
- Politik yang terkawal.

Bagi merealisasikan Melayu Baru yang menjadi payung kepada kebangkitan Islam sekali lagi, mestilah diusahakan sifat-sifat mahmudah secara berterusan. Malaysia boleh jadi Model Empayar atas nama Islam atau contoh umat Islam yang mengamalkan cara hidup Islam yang syumul mestilah wujud. Kalau kita bercerita tentang kecantikan sehelai baju, orang akan lebih yakin kalau dapat lihat contoh atau model yang memakainya. Kalau nampaknya betul-betul cantik dan kemas, mudahlah mereka menerima dan menirunya.

Tanpa model, berbagai-bagai tanda tanya akan timbul yang tidak selesai dan ini akan menyusahkan kita untuk membangunkan empayar Islam. Sebab itu Rasulullah menyiapkan masyarakat Islam contoh di Madinah. Walaupun kecil, kerana masih bertaraf toifah atau jemaah, tetapi meyakinkan. Dengan kuasa negara ia akan mampu membesar. Orang tertarik dengan model yang baik dan menyakinkan itu. Persiapan model masyarakat Islam tulen juga memberi pengalaman yang penting kepada para pejuang untuk membangunkan Islam di peringkat Negara dan seterus peringkat Empayar.

Berdasarkan janji-janji Tuhan mengenai pergiliran kekuasaan pemerintahan di dunia, maka ternyata bangsa yang belum lagi mendapat gilirannya ialah bangsa Melayu. Sekarang umat Melayu di Nusantara menjangkau 250 juta orang. Bilangan umat Islam yang terbesar di dunia. Bangsa-bangsa lain pernah menempa sejarah atas nama Islam, seperti bangsa Arab, bangsa Eropah, bangsa Mongol, bangsa Kurdis dan bangsa Turki.

Friday, 6 February 2015

KENAPA ORANG YANG BERSEMBAHYANG PUN TIDAK TENANG?

Firman Tuhan:

إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَىٰ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنكَرِ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

"Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan." (Al-Ankaboot: 45).

Ada golongan umat Islam yang berkata, "Perangai orang yang sembahyang tidak ada beza pun dengan orang yang tidak sembahyang, dan ada juga yang jiwanya masih tidak tenang." Dengan maksud yang lain, hati itu tetap juga sakit atau masih berpenyakit. Yakni hati masih lagi bersifat pemarah, tidak sabar, hasad dengki, dendam, mengumpat, bakhil, tidak ada kasih sayang dan lain lagi. Kenapa jadi begitu? Mengapa sembahyangnya tidak meninggalkan kesan yang baik?

Katakanlah makanan yang baik dan berzat serta berkhasiat itu ialah nasi, daging, ikan, sayur, susu, dan lain-lain lagi. Kalau dimasak nasi dengan cara yang tidak betul seperti terlalu kuat apinya hinggakan nasi menjadi hangit, maka akan hilanglah zat karbohidratnya. Ikan yang segar dan mempunyai protein, kalau belum sempat masak, kita sudah memakannya, tentulah tidak sedap rasanya kerana ia masih mentah, atau salah cara memasaknya akan hilanglah proteinnya.

Begitu juga dengan sayur-sayuran yang mengandungi pelbagai jenis vitamin, zat besi, kalsium dan lain-lain, kalau dimakan tanpa dibasuh dengan bersih, tentu ia akan terdedah kepada kuman berpenyakit atau beracun (racun serangga), boleh jadi jika dibasuh dengan betul tapi kaedah masak tidak kena dengan caranya hilanglah semua khasiatnya.

Contoh lain pula, susu yang mempunyai zat lemak, kalau disajikan setelah susu itu basi, ia bukan lagi memberi kesihatan pada badan, bahkan akan memudaratkannya. Apatah lagi kalau makanan yang berzat itu disertakan dengan racun atau keracunan makanan, tentu racun itulah yang akan menguasai seluruh badan, merosak dan menyakitkan badan.

Adapun teknik atau cara atau kaedah menyajikan dan menyediakan makanan itu pun mesti kita faham betul-betul. Barulah makanan yang baik dan berkhasiat itu jadi begitu sedap dan menyelerakan. Kalau salah cara memasaknya akan tinggal hampas-hampas sahaja. Tiada khasiatnya lagi sedangkan makanan itu pada asalnya baik, bermutu tinggi, penuh dengan khasiat tetapi hasilnya tetap sama dengan orang yang makan makanan tidak baik atau tidak berkhasiat atau orang yang makan makanan beracun. Tetaplah makanan itu tidak dapat menyuburkan badan. Bahkan badan tidak sihat dan mudah diserang dengan penyakit.

Begitu juga dengan roh atau jiwa atau hati manusia. Makanan roh yang baik ialah sembahyang, selawat, membaca Al-Quran, zikrullah dan sebagainya. Walaupun makanan roh yang baik seperti diatas sudah dilakukan, ia tetap tidak mendatangkan ketenangan kerana ia mungkin dilakukan dengan cara yang tidak sempurna dan tidak tepat dengan ilmunya. Atau dilakukan dengan cara tidak ikhlas atau tidak dihayati dengan jiwa-nya. Tentulah ibadah-ibadah tersebut tidak akan memberi kesan kepada jiwa dan fikiran. Jadi, kalau sudah tidak memberi kesan kepada jiwa dan fikiran, tentulah ia juga tidak akan memberi kesan kepada tindakan anggota lahir. Yakni anggota lahir tetap juga jahat. Maka Tuhan sendiri nyatakan sembahyang itu amatlah berat kecuali orang yang khusyuk.

Begitulah tamsilan kepada sembahyang kita. Allah Taala berkata dalam Al-Quran, sepatutnya sembahyang kita dapat mencegah perbuatan keji dan mungkar. Namun realitinya jutaan umat Islam atas muka bumi ini bersembahyang atau beribadah namun kemungkaran masih berleluasa dan bermaharajalela. Malah yang melakukan kerosakan itu sendiri ialah mereka yang bersembahyang. 

Mengapa? Kenapa ianya terjadi? Jawapannya kita pun tahu. Kita sembahyang namun khusyuknya tiada. Kita beribadah namun bukan kerana perintah Allah Taala tapi kita nakkan pahala. Ibarat anak-anak yang membantu orang tuanya bukan kerana kesedaran tapi sebab nak gula-gula. Sudah tentu kesan pada jiwanya tak sama. Oleh kerana itu patutlah Allah Taala berfirman dalam Al-Quran yang bermaksud, neraka wail bagi orang yang bersembahyang. Sembahyang yang lalai, penuh dengan najis maknawi. Sembahyang orang yang masih melakukan maksiat dan tidak bertaubat.

Inilah yang kita nak ingatkan sesama sendiri. Baikilah solat kita, kerana daripadanyalah bermula segala urusan. Kita hidup atas muka bumi ini bukan untuk bekerja semata, bukan untuk berhibur semata, tapi kita dihidupkan Allah Taala di dunia untuk beribadah padanya. Menjadi hamba Allah yang bertaqwa dan berfaedah serta memberi kebaikan pada makhluk Tuhan yang lain. Kita didatangkan untuk melakukan sebanyak mungkin kebaikan.

Ingatlah! Sembahyanglah perkara pertama dan utama sekali yang akan ditanya kelak. Baikilah sembahyang kita dan keluarga kita. Semuanya bermula dari diri kita. Dunia akan aman damai bila setiap peribadi berusaha membaiki dan perelokkan ibadah mereka. Dunia sekali lagi akan merasakan keindahan seperti zaman Rasul dan Sahabat. Ia akan berlaku dan pasti berlaku.

Tuesday, 3 February 2015

PEJUANG ADALAH PENGHIBUR HATI MANUSIA.

Firman Tuhan:
وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ
Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam. (Al-Anbiya: 107).

Kedatangan Islam di dunia adalah untuk menghiburkan manusia. Di situ indahnya Islam, sebab Islam itu menghibur. Penghibur yang paling besar ialah Tuhan Yang Maha Agung. Kalau Tuhan itu dikenali, kalau kita tahu kerja-kerja Tuhan, maka Tuhan sangat menghiburkan. Tuhan penghibur agung. Bila membaca Basmalah (Bismillahirrahmanirrahim) itu sudah cukup menghiburkan manusia jikalau manusia benar-benar berfikir.

Dalam banyak-banyak sifat dan nama Allah yang Maha Hebat, Allah minta kita sebut Ar-Rahman dan Ar-Rahim dalam apa jua urusan. Ini menunjukkan bahawa sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim mengatasi segalanya. Jika kita mengetahui maknanya kita akan malu dan tunduk setunduknya kerana Allah itu sangat terlalu baik dan pemurahnya kepada hamba-hambaNya. Ini sudah cukup menghiburkan namun hanya dapat dikesan oleh manusia yang memiliki hati yang hidup (ulul Albab).


Thursday, 29 January 2015

MENJADI BANGSA BARU.

Bangsa Melayu adalah bangsa baru. Bangsa Melayu juga adalah bangsa baru yang belum pernah menjadi empayar atas nama Islam. Ketika Islam tiba di Tanah Melayu satu masa dahulu, musuh-musuh Islam dengan cepat telah terhidu usaha-usaha ulama dan pejuang Islam terdahulu lalu berusahalah musuh-musuh Islam menghalang kebangkitan Islam terjadi di Tanah Melayu. Berpakatlah yahudi dan sekutunya dalam kerja jahat mereka supaya Islam tidak berdaulat di Nusantara. Hasilnya terpisahlah negeri-negeri Nusantara menjadi negara yang asing antara satu sama lain.

Yahudi dan barat juga telah mencorak pemikiran dan cara hidup bangsa kecil ini supaya mengikut acuan yang telah mereka sediakan. Namun jadual Allah tak boleh dihalang dengan apa cara sekalipun jika Allah Taala telah berkehendak. 40 tahun lalu Malaysia khususnya telah menerima gelombang dakwah dan ini telah mencorak rakyatnya. Gelombang yang berlaku lebih puluhan tahun itu dalam diam memberikan hasil. Secara umumnya rakyat Malaysia telah menerima Islam dan ajarannya.

Tidak cukup sekadar menerima Islam sebagai cara hidup, Islam juga mesti diperjuangkan agar ianya berdaulat kembali sepertimana ianya pernah berdaulat di zaman kebangkita pertama di tangan Rasulullah SAW dan para sahabat. Ini kerana Allah Taala telah berjanji melalui lidah Nabi bahawa Islam akan bangkit sekali lagi dari Timur Jauh. Yakinlah kita bahawa Timur Jauh yang dimaksudkan itu di tempat kita. Tak salah kita sama-sama berusaha perjuangkannya agar menjadi kenyataan.

Namun untuk menjadi satu bangsa yang akan menerajui empayar Islam kedua, kita tak boleh jadi seperti bangsa sedia ada, terutama yang telah tercorak dengan sistem yahudi dan barat. Untuk menjadi peneraju empayar kita mesti menjadi bangsa melayu yang baru. Menurut Abuya, untuk menjadi bangsa melayu baru kita mesti mempunyai azam dan cita-cita. Apa azam dan cita-cita kita? Kita mesti mempunyai azam dan cita-cita yang sama dengan para sahabat iaitu membela Allah dan Rasul-Nya. Bercita-cita perjuangkan Islam ke seluruh pelusuk dunia.


Tuesday, 20 January 2015

MEMAHAMI DAN MENGHAYATI ZIKIR YANG DAPAT MEMBAIKI DIRI.

Firman Allah:

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka. (Ali Imran: 191).


Jalan untuk memperbaiki diri ialah dengan berzikir. Bermula dari zikir qauli (lidah), zikir fi’li (perbuatan) dan zikir qaibi (hati). Zikir yang paling besar atau agung ialah solat. Di dalamnya terkandung segala bentuk zikir, amalan para malaikat serta para nabi dan rasul. Selain itu, di dalamnya kita meminta petunjuk, keampunan, mengadu dan bermanja dengan Tuhan. Di dalamnya juga kita memuji, membesar dan mensucikan Tuhan. Di dalam solat, Allah SWT mendidik kita.

Namun demikian, Allah tidak mendidik semua orang yang mendirikan solat. Allah hanya mendidik orang-orang yang tertentu sahaja iaitu orang-orang yang khusyuk, tawadhuk dan khuduk di dalam solat. Allah SWT hanya mendidik orang-orang yang membawa fikiran dan hati mereka di dalam solat. Iaitu orang-orang yang faham apa yang mereka lakukan dan apa yang mereka lafazkan. Orang-orang yang dapat menghayati dan merasakan di hati mereka tentang apa yang mereka buat dan lafazkan di dalam solat. Bermula dari takbiratul ihram (semasa mengucapkan lafaz Allahu Akbar pada permulaan sembahyang). Jika difahami dan dihayati sungguh-sungguh akan menimbulkan rasa-rasa tertentu di hati.
"Allahu Akbar" dalam takbir itu bererti "Allah Maha Besar." la merangkumi segala sifat Allah SWT yang hebat seperti sifat Jabbar, Qahhar, Gagah Perkasa, Berkuasa, Yang Menghidupkan dan Yang Mematikan. Yang Paling Hebat sehingga apabila Dia berkata, "Jadi" maka jadilah ia. Maka dengan takbir itu hati akan merasa takut, hebat dan gerun dengan Allah SWT. Begitulah Allah SWT mendidik kita. Kita datangkan contoh doa dan zikir Nabi Yunus di sini. Kesannya sangat mendalam.

Nama Nabi Yunus as disebut 4 kali di dalam al-Quran, iaitu Surah An-Nisaa' :163, surah Al-An'aam :86, surah Yunus :98, dan Ash-Shaafaat :139. Di dalam Surah al-Anbiyaa', nama Nabi Yunus tidak disebut, tetapi yang disebutkan hanya kisahnya sahaja.

Maksud firman Tuhan,
"Dan (sebutkanlah peristiwa) Zun-Nun, ketika ia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan ia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: "Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri". ( Al-Anbiyaa :87 ).
" Maka Kami kabulkan permohonan doanya, dan Kami selamatkan dia dari kesusahan yang menyelubunginya; dan sebagaimana Kami menyelamatkannya Kami akan selamatkan orang-orang yang beriman (ketika mereka merayu kepada Kami). ( Al-Anbiyaa :88 ).

Sejarah Zikir Taubat Nabi Yunus as.

Nabi Yunus as adalah seorang nabi dan rasul yang Allah utuskan untuk kaum Ninawa yang terletak di negeri Mausol (Mosul, Iraq). Kini nama Ninawa (Neneveh) ialah sebuah daerah atau kawasan di wilayah utara negara Iraq yang terletak di Mosul. Ketika itu, kaum ini tidak lagi menyembah Allah, namun berhala. Mereka gemar melakukan maksiat. Nabi Yunus berusaha berdakwah dan menyedarkan mereka, namun hanya beberapa orang saja yang mengikutinya.

Begitulah sejarah kepada para nabi dan rasul, ujian yang Allah datangkan dari kaum mereka sendiri. Di saat kaum dan bangsa dari negeri lain senang dan menerima dakwah baginda, kaum Nabi Yunus as sendiri menolak dan persendakan dakwah Baginda as. Setelah berusaha dengan sungguh-sungguh namun hasilnya adalah sebaliknya. Baginda hari demi hari ditolak dan diejek, seruan dan dakwah baginda dipermain-mainkan. Ini membuatkan Nabi Yunus sedih dan dan terasa kepada kaumnya. Hinggalah kemuncaknya, apabila kaumnya persendakan Allah Taala dan permainkan balasan dan amaran yang disampaikan Nabi Yunus kerana kebiadaban mereka terhadap Allah.


Sunday, 11 January 2015

PENGAJARAN DARI BANJIR BESAR 2014.

Rasulullah SAW bersabda:
Maksudnya: “Bala yang paling berat akan ditimpa pada nabi-nabi, kemudian orang yang paling mulia (selepas nabi), kemudian yang paling mulia selepas itu. Seseorang itu diuji mengikut pegangan agamanya. Jika kuat agamanya beratlah ujiannya. Jika lemah agamanya, maka diuji mengikut agamanya.” (Riwayat At Tirmizi)

Allah SWT bila cintakan seseorang hamba maka ditimpakanlah kepada si hamba dengan sebesar-besar ujian dan peperiksaan yang pasti tidak tertanggung oleh hamba-hamba biasa.

Penghujung tahun 2014 negara kita dikejutkan dengan bencana alam berbentuk banjir yang menjejaskan beberapa buah negeri. Seperti biasa, memang negeri-negeri Pantai Timur akan dilanda banjir namun pada tahun ini keadaanya lebih dahsyat dan buruk. Malah ia dikatakan terburuk dalam sejarah sejak 1971. Allah Taala perlihatkan kuasanya yang Maha Hebat dan Dahsyat itu dan sememangnya ia sangat menggerunkan. Hasilnya seolah-olah dilanda tsunami yang melanggar Aceh pada tahun 2004. Kerosakan dan kerugian memakan kos dan belanja lebih ratusan juta ringgit untuk memulihkan keadaan seperti sebelumnya.

Pujian dan penghargaan kita boleh berikan kepada kerajaan dalam menangani isu banjir ini, yang sekarang (semasa artikel ini ditulis) masih terdapat ribuan mangsa banjir di tempat pemindahan. Rakyat Malaysia juga bermurah hati memberikan bantuan dalam bentuk wang, tenaga, harta benda, makanan, dan keperluan harian kepada mangsa-mangsa banjir ini. Tak kurang juga ramai sukarelawan yang turut membantu dan turun padang ke tempat-tempat dan lokasi banjir bagi memberikan bantuan. Sememangnya ini satu fenomena baru kepada Malaysia dan rakyatnya.