Tuesday, 20 January 2015

MEMAHAMI DAN MENGHAYATI ZIKIR YANG DAPAT MEMBAIKI DIRI.

Firman Allah:

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka. (Ali Imran: 191).


Jalan untuk memperbaiki diri ialah dengan berzikir. Bermula dari zikir qauli (lidah), zikir fi’li (perbuatan) dan zikir qaibi (hati). Zikir yang paling besar atau agung ialah solat. Di dalamnya terkandung segala bentuk zikir, amalan para malaikat serta para nabi dan rasul. Selain itu, di dalamnya kita meminta petunjuk, keampunan, mengadu dan bermanja dengan Tuhan. Di dalamnya juga kita memuji, membesar dan mensucikan Tuhan. Di dalam solat, Allah SWT mendidik kita.

Namun demikian, Allah tidak mendidik semua orang yang mendirikan solat. Allah hanya mendidik orang-orang yang tertentu sahaja iaitu orang-orang yang khusyuk, tawadhuk dan khuduk di dalam solat. Allah SWT hanya mendidik orang-orang yang membawa fikiran dan hati mereka di dalam solat. Iaitu orang-orang yang faham apa yang mereka lakukan dan apa yang mereka lafazkan. Orang-orang yang dapat menghayati dan merasakan di hati mereka tentang apa yang mereka buat dan lafazkan di dalam solat. Bermula dari takbiratul ihram (semasa mengucapkan lafaz Allahu Akbar pada permulaan sembahyang). Jika difahami dan dihayati sungguh-sungguh akan menimbulkan rasa-rasa tertentu di hati.
"Allahu Akbar" dalam takbir itu bererti "Allah Maha Besar." la merangkumi segala sifat Allah SWT yang hebat seperti sifat Jabbar, Qahhar, Gagah Perkasa, Berkuasa, Yang Menghidupkan dan Yang Mematikan. Yang Paling Hebat sehingga apabila Dia berkata, "Jadi" maka jadilah ia. Maka dengan takbir itu hati akan merasa takut, hebat dan gerun dengan Allah SWT. Begitulah Allah SWT mendidik kita. Kita datangkan contoh doa dan zikir Nabi Yunus di sini. Kesannya sangat mendalam.

Nama Nabi Yunus as disebut 4 kali di dalam al-Quran, iaitu Surah An-Nisaa' :163, surah Al-An'aam :86, surah Yunus :98, dan Ash-Shaafaat :139. Di dalam Surah al-Anbiyaa', nama Nabi Yunus tidak disebut, tetapi yang disebutkan hanya kisahnya sahaja.

Maksud firman Tuhan,
"Dan (sebutkanlah peristiwa) Zun-Nun, ketika ia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan ia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: "Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri". ( Al-Anbiyaa :87 ).
" Maka Kami kabulkan permohonan doanya, dan Kami selamatkan dia dari kesusahan yang menyelubunginya; dan sebagaimana Kami menyelamatkannya Kami akan selamatkan orang-orang yang beriman (ketika mereka merayu kepada Kami). ( Al-Anbiyaa :88 ).

Sejarah Zikir Taubat Nabi Yunus as.

Nabi Yunus as adalah seorang nabi dan rasul yang Allah utuskan untuk kaum Ninawa yang terletak di negeri Mausol (Mosul, Iraq). Kini nama Ninawa (Neneveh) ialah sebuah daerah atau kawasan di wilayah utara negara Iraq yang terletak di Mosul. Ketika itu, kaum ini tidak lagi menyembah Allah, namun berhala. Mereka gemar melakukan maksiat. Nabi Yunus berusaha berdakwah dan menyedarkan mereka, namun hanya beberapa orang saja yang mengikutinya.

Begitulah sejarah kepada para nabi dan rasul, ujian yang Allah datangkan dari kaum mereka sendiri. Di saat kaum dan bangsa dari negeri lain senang dan menerima dakwah baginda, kaum Nabi Yunus as sendiri menolak dan persendakan dakwah Baginda as. Setelah berusaha dengan sungguh-sungguh namun hasilnya adalah sebaliknya. Baginda hari demi hari ditolak dan diejek, seruan dan dakwah baginda dipermain-mainkan. Ini membuatkan Nabi Yunus sedih dan dan terasa kepada kaumnya. Hinggalah kemuncaknya, apabila kaumnya persendakan Allah Taala dan permainkan balasan dan amaran yang disampaikan Nabi Yunus kerana kebiadaban mereka terhadap Allah.


Sunday, 11 January 2015

PENGAJARAN DARI BANJIR BESAR 2014.

Rasulullah SAW bersabda:
Maksudnya: “Bala yang paling berat akan ditimpa pada nabi-nabi, kemudian orang yang paling mulia (selepas nabi), kemudian yang paling mulia selepas itu. Seseorang itu diuji mengikut pegangan agamanya. Jika kuat agamanya beratlah ujiannya. Jika lemah agamanya, maka diuji mengikut agamanya.” (Riwayat At Tirmizi)

Allah SWT bila cintakan seseorang hamba maka ditimpakanlah kepada si hamba dengan sebesar-besar ujian dan peperiksaan yang pasti tidak tertanggung oleh hamba-hamba biasa.

Penghujung tahun 2014 negara kita dikejutkan dengan bencana alam berbentuk banjir yang menjejaskan beberapa buah negeri. Seperti biasa, memang negeri-negeri Pantai Timur akan dilanda banjir namun pada tahun ini keadaanya lebih dahsyat dan buruk. Malah ia dikatakan terburuk dalam sejarah sejak 1971. Allah Taala perlihatkan kuasanya yang Maha Hebat dan Dahsyat itu dan sememangnya ia sangat menggerunkan. Hasilnya seolah-olah dilanda tsunami yang melanggar Aceh pada tahun 2004. Kerosakan dan kerugian memakan kos dan belanja lebih ratusan juta ringgit untuk memulihkan keadaan seperti sebelumnya.

Pujian dan penghargaan kita boleh berikan kepada kerajaan dalam menangani isu banjir ini, yang sekarang (semasa artikel ini ditulis) masih terdapat ribuan mangsa banjir di tempat pemindahan. Rakyat Malaysia juga bermurah hati memberikan bantuan dalam bentuk wang, tenaga, harta benda, makanan, dan keperluan harian kepada mangsa-mangsa banjir ini. Tak kurang juga ramai sukarelawan yang turut membantu dan turun padang ke tempat-tempat dan lokasi banjir bagi memberikan bantuan. Sememangnya ini satu fenomena baru kepada Malaysia dan rakyatnya.

Thursday, 8 January 2015

IKTIBAR DAN MUHASABAH DARI 2014.

Tahun 2014 merupakan satu tahun yang sukar dilupakan oleh rakyat Malaysia, khususnya buat pemimpin negaranya Dato Seri Najib Tun Abd. Razak. Negara kita diuji dengan ujian dari dalam dan luar yang datang dalam berbagai bentuknya. Dugaan yang menimpa tak mengenal sesiapa, baik rakyatnya, para pemimpin, ahli perniagaan, tak kenal usia dan diperingkat mana. Semua ini Allah Taala yang tentukan dan telah tertulis di Azali semenjak dunia diciptakan. Sebagai umat Islam, kita mesti menerimanya sebagai salah satu tanda keimanan terhadap Allah Taala, iaitu beriman dengan Qada dan Qadar.

Bermulanya ujian di awal tahun antaranya kenaikan harga minyak yang menyebabkan kenaikan harga barang-barang yang mendadak. Begitu juga dengan cabaran dibeberapa buah negeri terutama Selangor dan Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur bila Allah uji dengan kemarau yang menyebabkan catuan air lebih sebulan dibeberapa tempat dan kawasan. Kesemua ini cukup memeningkan pentadbiran Negara kita. Hinggalah Allah uji dengan ujian yang lebih hebat bilamana hilangnya sebuah pesawat MAS MH370 yang masih lagi menjadi misteri dan tanda tanya. Diuji lagi bila Malaysia adalah sebuah Negara kecil yang terpaksa berdepan dengan kuasa besar yang mencatur dunia dalam hal ini, kerana ianya membabitkan kuasa veto dunia yang sedang bersaing sama sendiri. Maka bermulalah rebutan antara Amerika dan China untuk menawan hati Malaysia.

Menurut Abuya, ujian adalah tanda kasih sayang Tuhan kepada hamba-Nya. Diceritakan dari Hadis Qudsi bahawa Allah memerintahkan malaikan menguji hamba-Nya kerana Allah ingin mendengar rintihan dan pengaduan hamba-Nya. Allah Taala mahu fitrah hamba-hambaNya bersih dan suci dengan ujian yang menimpa. Malah Allah Taala berkata dalah Hadis Qudsi lagi, Allah cintakan rintihan hambanya dari tasbih para auliya. Namun jangan kita lupa, jika ujian datang tanpa henti juga menunjukkan petanda lain dari Tuhan. Jika ujian diselang seli dengan nikmat, itu rahmat. Tapi jika ujian berpanjangan itu bala, itu kemurkaan Allah. Mari kita melakukan muhasabah dan meilhat apa lagi yang Allah tunjukkan pada kita akan kebesaran dan kehebatan kuasa-Nya.


Tuesday, 6 January 2015

MENANGANI GENERASI MASA DEPAN.

Abu Hurairah ra telah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:

”Terdapat 7 golongan yang akan mendapat lindungan 'arashNya pada hari yang tiada lindungan melainkan lindungan daripadaNya.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: "Tujuh golongan manusia yang akan diberi perlindungan oleh Allah dalam naungannya di hari yang tiada naungan melainkan perlindungan Allah itu sendiri iaitu: Imam (pemimpin) yang adil, pemuda yang sentiasa beribadat kepada Allah, lelaki yang hatinya sentiasa terpaut dengan masjid, dua orang yang saling cinta mencintai kerana Allah di mana keduanya berkumpul dan berpisah kerana Allah, seorang lelaki yang diajak oleh wanita rupawan serta berkedudukan tinggi untuk melakukan zina, lalu ia menjawab, "Aku takut kepada Allah", seseorang yang bersedekah dengan sesuatu sedekah lalu menyembunyikan sedekahnya itu sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dibelanjakan oleh tangan kanannya, seseorang yang mengingati Allah di tempat yang sunyi lalu mengalir air matanya."

(Riwayat Abu Daud, Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Benarlah kata-kata Sodiqul Masduq. Salah satu golongan yang akan dinaungi arash ialah golongan pemuda yang mencintai Allah. Perkataan 'pemuda' berasal dari kalimah 'muda' bererti orang muda. Kita boleh kategorikan pemuda ini ialah remaja. Satu golongan atau tempoh peralihan umur yang bermula dari 15 tahun hingga 40 tahun. Selepas itu sudah dikira dewasa. Usia remaja juga boleh dikatakan tempoh awal dalam usia pemuda. Setiap bangsa atau negara, masa depan mereka bergantung dengan keadaan pemuda mereka. Generasi pemimpin masa depan dibentuk dan dicorak dari sekarang, dari usia muda mereka. Dunia sedang menyaksikan generasi masa depan atau dipanggil generasi Y ini sedang berkembang. Namun perkembangan yang berlaku sangat memberikan gambaran negatif, yang jauh dari nilai murni dan tamadun kemanusiaan.

Sebelum kita teruskan perbincangan, siapakah generasi Y ini? Banyak yang ingin dibincangkan dengan perkataan Generasi Y. Pertama, maksud Generasi Y itu sendiri. Kedua, adakah Generasi Y itu akan bertentangan dengan Generasi sebelumnya? Ketiga, Siapakah yang dimaksudkan dengan Generasi Y itu sendiri? Sudah lumrah manusia cenderung berkumpul dan menggabung dirinya dengan mana-mana golongan atau kelompok yang mempunyai kefahaman yang sama, keyakinan, dan ideologi. Bertolak dari sinilah berbagai kelompok lahir dalam masyarakat Islam sejak zaman sahabat lagi. Dalam Islam ada 7 golongan yang akan mendapat Naungan Arash Allah, ketika itu tidak ada apa apa naungan. Dikalangan mereka ialah golongan Pemuda atau digelar sebagai generasi Y masa kini.

Thursday, 1 January 2015

Muhasabah Tahun Baru 2015.

Maksud firman Tuhan:

Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian - Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. ( Al-Asr,103: 1-3 ).

Masa telah berjalan begitu cepat. Masa telah membawa kita sampai ke hari ini januari 2015. Sudah cukup jauh perjalanannya. Sudah banyak kisah yang berakhir tapi masa belum lagi mahu berhenti. Bilakah masa akan berakhir yang akan mengakhiri segala perjalanan makhluk? Hanya Allah sahaja yang tahu, kerana Dialah Pencipta masa dan mengawal perjalanannya. Sedangkan Allah tidak terikat oleh masa. Kita perlu ingat masa di sisi manusia tidak sama. Masa yang beredar menurut ukuran jin tidak juga sama dengan ukuran masa oleh malaikat. Lain alam lain ukuran masanya. Masa yang dipakai di dunia tidak sama dengan jarak masa yang di pakai di dunia tidak sama dengan jarak masa yang di pakai di akhirat. Satu hari di akhirat sama dengan seribu tahun ukuran dunia.

Ambil perhatian dengan masa. Dia adalah suatu kejadian yang cukup besar dan luar biasa. Menjadi pengukur dan penentu kayu ukur perjalanan hidup kita. Allah sendiri bersumpah dengan masa !.

Kita sangat beruntung berada di Era kebangkitan Islam kali kedua. Kebangkitan Islam yang akan mengulangi kebangkitan Islam pertama. Kita berada di zaman sabsidi dari Tuhan. Buat sedikit hasilnya banyak.

Kini tahun baru masihi 2015 telah pun datang untuk kita. Masa ini memberitahu kita bahawa suatu hari nanti, seperti yang sudah ditetapkan oleh Allah, masa untuk kita sudah habis. Hidup ini ada hujungnya. Perjalanan pasti sampai ke distinasi. Masalah yang jadi penentunya.

Kalau begitu dipermulaan awal tahun baru ini kita lihat ke belakang dan ke depan, masa yang sudah kita habiskan dan yang kita akan habiskan, apakah sudah memenuhi maksud serta tujuan hidup dan mati kita nanti. Untuk apa kita minta ditambah lagi umur, kalau ianya merugikan?

Mari kita lakukan muhasabah atau postmortem yang sebenar-benarnya agar kita menemukan kebenaran dan kesabaran yang Allah maksudkan itu. Kita teruskan tanam cita-cita untuk membela Islam. Kita perbaharui azam cita-cita tersebut iaitu untuk membela Allah dan Rasul. Kita buat koreksi secara Islam. Bila dapati ada kejayaannya, teruskan lagi. Tapi jika nasib masih malang, jangan diulang. Yang cacat ditampal, yang baik diteruskan, yang belum wujud difikirkan untuk tindakan. Jika semua warga negara berfikiran begini, setiap awal tahun hijriah dan masihiah melakukan muhasabah, yang rosak dibetulkan, yang berlubang ditampal, yang kurang di tambah, yang baik diteruskan bahkan lebih dibaiki lagi. Bangsa dan negara akan jadi maju atas nama Islam. Masyarakatnya mempunyai moral yang tinggi, kerana Tuhan disembah, saling berkasih sayang, bekerjasama, berakhlak mulia, dan berbudi tinggi. Orang yang bukan Islam pun jatuh hati kerana layanan yang menarik hati. Maka akan berlakulah tamadun jasmani, maknawi dan rohani pada bangsa kita. Sejarah adalah masa yang telah berlalu. Sejarah juga boleh menjadi guru dalam hidup kita.

Inilah semangat tahun baru yang telah abuya didik kita. Semangat muhasabah diri dan membaikki diri, keluarga, masyarakat, negeri dan negara.bangsa yang ada masa depan cemerlang yang senentiasa memperbaharui azam mereka. Kita yakin kini adalh giliran Islam untuk menerajui empayar dunia sekali lagi.

Ya Allah, Yang Memberi dan Mencabut kekuasaan dari siapa yang Dia suka, muliakanlah bangsa ini dengan Iman dan Islam. Lepaskan kami dari kehinaan yang menimpa. Wariskanlah kekuasaan kepada orang orang yang bertaqwa yang mereka itu sanggup jadikan hidup mati untuk menyembahMu dan motivasikan manusia untuk mencintaiMu! Amin.

Friday, 19 December 2014

MAZMUMAH MENGHALANG KASIH SAYANG.

Kasih dan sayang adalah keperluan manusia. Setiap jiwa sangat memerlukan kasih dan sayang. Dunia rosak dan musnah bilamana hilangnya kasih sayang. Kasih sayang tidak datang dari harta benda. Wang, pangkat, harta dan kuasa tidak boleh beli kasih sayang bahkan kerana itulah manusia berpecah belah dan bermusuhan hingga berlaku penindasan, penzaliman, malah pembunuhan. Kalaulah kasih sayang boleh dijual beli sudah tentu ia barang yang paling laris sekali atas muka bumi ini. Namun ia bukanlah sesuatu yang boleh dijual dan beli. Ia sangat berharga. Malah lebih mahal dari emas dan berlian malah sukar dicari dan diperolehi. Jika sudah diperolehi janganlah ia dicabuli dan dirosakkan.

Kasih sayang menurut Abuya ada tiga, iaitu Kasih Tabi'i, Kasih Aradhi, dan Kasih Nafsu. Ada kasih sayang yang datang sendiri dan ada yang ditagih dan dicari. Mari kita kenali secara lebih terperinci tentang peringkat, bahagian, jenis dan sifat kasih sayang. Dari sana kita akan tahu bagaimana membina, menjaga, mengawal dan menyuburkan kasih sayang. Dan kita akan mendapat nikmat dari saling berkasih sayang. Kasih sayang itu berbeza-beza sifat dan sebab terjadinya. Dan berbeza pula dorongan atau rangsangan serta penghalang-penghalang yang boleh mengurangkan dan membunuh rasa kasih sayang itu.

Menurut Abuya lagi, Kasih Tabi'i dan Kasih Aradhi itu dikatakan sebagai Kasih Murni. Apa itu Kasih Tabi'i, Kasih Aradhi, dan Kasih Nafsu?

1. Kasih Tabi'i.

Kasih jenis ini terjadi atau wujud dalam diri disebabkan oleh hubungan darah atau keturunan. Kerana percampuran darah yang berlaku dalam badan, maka mereka ini adalah sebahagian dari yang lain. Hakikatnya adalah satu. Jadi, sebagaimana manusia itu kasih pada dirinya, maka dia kasih juga pada sebahagian dirinya (darah) yang ada pada orang lain itu. Kasih Tabi'i  ini terjalin antara anak dan ayah serta ibunya, cucu dan datuk neneknya. Kasih Tabi'i ini kata Abuya adalah kasih sayang yang kuat ikatannya atas muka bumi ini. Tapi Kasih Allah Taala jauh melebihi segalanya. Cuma makin jauh hubungan darah itu kasih berkurang kerana jaraknya. Kasih Tabi'i yang tulen ini kalau tidak dipupuk dan dibela pun ia tetap teguh apatah lagi bila bila dijaga, dipupuk dan diikat dengan Kasih kepada Allah Taala.


Tuesday, 16 December 2014

SOLAT BERJEMAAH MELAHIRKAN BANGSA BERDISIPLIN.

Sembahyang atau solat adalah perkara pertama yang Tuhan akan tanya di Akhirat kelak. Allah Taala tidak akan tanya ibadah yang lain atau perkara lain melainkan sembahyang. Setelah selesai berkaitan solat barulah ibadah yang lain akan ditanya. Menurut buah fikiran Abuya yang merujuk kepada Al-Quran dan Al-Hadis, sembahyang ialah titik tolak segalanya. Kehidupan manusia bermula dari solatnya. Maka dari situlah bermulanya kehidupan manusia, samada baik atau buruk ianya bermula dari sembahyang.

Sebaik-baik sembahyang ialah sembahyang atau solat yang khusyuk. Sebaik-baik sembahyang juga ialah dilakukan secara berjemaah. Solat berjemaah melatih dan mendidik manusia untuk berdisiplin. Jika disiplin dalam solat dapat ditegakkan maka kehidupan selepas solat akan terdisiplin. Jika sembahyang pun caca marba maka itulah gambaran hidup seseorang hamba. Jika disiplin berjemaah dalam solat dapat diteruskan, dijaga, dan diperjuangkan, akan lahirlah satu masyarakat atau bangsa yang berwibawa, dihormati, disegani, disanjungi dan digeruni. Akan lahirlah masyarakat bayangan sahabat dan salafussoleh. Masyarakat yang berdisiplin dan mengikut syariat Tuhan.


Wednesday, 10 December 2014

ORANG BERTAQWA AKAN DIBERIKAN KEFAHAMAN TERHADAP AGAMANYA.

"Sesiapa yang Allah inginkan kebaikan padanya maka dia akan difahamkan tentang agamanya."

Islam adalah agama kasih sayang, keamanan, perpaduan, kedamaian, dan kemakmuran. Malah pemimpinnya iaitu Rasulullah SAW adalah ialah seorang yang sangat terkenal dengan akhlaknya yang luar biasa. Seorang yang penuh dengan sifat kasih dan sayang, pemaaf, penyabar, dan 1001 lagi sifat mahmudah. Selain itu juga, Islam adalah agama yang membawa syariat untuk mendisiplinkan manusia. Syariatlah yang membezakan antara orang Islam dan bukan Islam, juga membezakan antara manusia dan haiwan.

Orang yang bertaqwa adalah orang yang diberikan kefahaman terhadap agamanya. Ramai orang boleh tahu tentang agama bila belajar, namun untuk mendapatkan kefahaman ia tidak cukup dengan belajar. Setelah belajar iaitu mendapatkan ilmu, dia mesti menghayati ilmunya agar mendapatkan rasa. Dari rasa (cinta dan takut kepada Allah) itulah akan mendorong manusia untuk beramal. Amalan yang disertai dengan penghayatan inilah akan memberikan kefahaman terhadap agamanya. Kerana amalan tanpa rasa, tanpa ilmu, tanpa penghayatan, ia tidak memberi kesan. Sebab itulah semakin beramal semakin tidak memberi kesan mahmudah. Semakin beramal yang lahir daripadanya sifat-sifat mazmumah, kerana bila amalan tanpa mahmudah akan lahir sifat yang berlawanan darinya. Semakin umat Islam cuba bersatu tetapi hasilnya semakin bertambah kerosakan dan pecah belah. Ini kerana asasnya tidak mengikut syarat dan kehendak Tuhan tadi.


Friday, 5 December 2014

MENGENANG JASA GURU MURSYID.

Sebagai murid kepada mana-mana guru, Islam mengajarkan agar guru itu dihormati sekalipun berlainan agama dan bangsa. Berlainan fahaman dan pegangan bukan alasan untuk tidak menghormati satu sama lain. Apatah lagi mengenang jasa guru bertaraf mursyid, guru yang menyedarkan kita betapa pentingnya keselamatan Iman berbanding hanya selamat fizikal sahaja. Guru Mursyid ialah guru pendidik, atau erti kata yang lain pemimpin yang memimpin ke jalan yang selamat, jalan menuju Akhirat yang kekal abadi. Allah telah rezekikan kepada kita seorang manusia luar biasa yang menjadi guru, mursyid, dan pemimpin kita. Dialah Abuya yang dirindui lagi dikasihi.

Generasi pada hari ini mungkin tidak mengenali siapa Abuya. Bahkan generasi jemaah yang masih kecil, masih muda pun tidak kenal siapa Abuya walaupun lahir dalam bakul jemaah. Generasi masa kini jangankan Abuya, tokoh-tokoh atau negarawan negara sendiri pun mereka tidak kenal, apatah lagi seorang yang berjasa kepada dakwah Islamiah di Malaysia ini. Generasi sekarang jiwanya hanya mahu memberontak, generasi dulu semua tak betul hanya dia yang betul sebab dia muda, katanya. Generasi sekarang adalah buah kepada pendidikan yang diperjuangkan mereka yang mengejar tamadun lahir semata, akhirnya lihatlah hasil apa yang awak perjuangkan. Generasi yang menentang pendidik dan pemimpin mereka sendiri. Generasi ini kalau tak diberi kesedaran negara sendiri pun akan dijual kepada orang asing. Inilah jiwa yang lahir dan terbentuk selama ini tanpa didikan dan pimpinan yang betul.


BERUNTUNGNYA HIDUP DI ZAMAN KEBANGKITAN ISLAM.


Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.


Alif, Laam, Miim.


Orang-orang Rom telah dikalahkan -
 

Di negeri yang dekat sekali; dan mereka sesudah kekalahannya itu akan mengalahkan lawannya -


Dalam masa tidak sampai sepuluh tahun. Kepada pentadbiran Allah jualah terpulang segala urusan, sebelum berlakunya dan sesudah berlakunya; dan pada ketika berlakunya (kemenangan Rom) itu, orang-orang yang beriman akan bergembira -


Dengan kemenangan yang diberi Allah. Ia memberi kemenangan kepada sesiapa yang dikehendakiNya, dan Dia lah jua yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.


Demikian dijanjikan Allah. Allah tidak pernah mengubah janjiNya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).
Surah Ar-Rum: 1-6


Betapa beruntungnya kita pada masa ini bila Allah rezekikan untuk hidup di masa Islam sedang bangkit dengan meriahnya. Kita tiada halangan untuk mengamalkan Islam dengan syumul dan tidak ada siapa boleh halang kita untuk mengikut syariat Allah melainkan kita sendiri yang menghalang daripada melakukannya. Kita bertuah dapat melaksakan syariat Islam tanpa halangan, bebas bertudung dan menutup aurat, boleh mendapatkan makanan halal buatan orang Islam tak kira apa bangsa. Beruntung dan bertuahnya kita pada masa ini.

Kebangkitan Islam kali kedua menyalin kebangkitan yang pertama. Ia akan berlaku sekali lagi dalam sejarah umur dunia. Mari kita lihat pada sejarah yang menjadi guru dan tauladan buat kita. Sepertimana maksud firman Allah dalam surah Ar-Rum di atas, sejarah telah mencatatkan kebangkitan Islam berlaku selepas dunia digilirkan kuasanya kepada Rom dan Farsi (Parsi). Rom dan Farsi pada ketika itu adalah kuasa besar yang silih berganti menjadi empayar dunia. Bangsa Rom kebanyakannya beriman dengan agama samawi, agama para nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW, manakala bangsa Farsi lebih menyembah alam seperti api Majusi, menyembah matahari, dan lain-lain. Dengan erti kata yang lain bangsa Farsi adalah bangsa yang menyekutukan Allah manakala bangsa Rom beriman namun kebanyakannya derhaka kepada Allah Taala. Banyak sejarah mencatatkan mereka juga menzalimi rasul dan nabi yang diutuskan kepada mereka.

Di akhir zaman ini Allah telah takdirkan dunia kini dikuasai dua kuasa besar yang bukan Islam. Kuasa barat diterajui oleh Amerika manakala kuasa timur atau blok timur dikuasai Rusia yang telah berakhir era kuasanya. Blok Amerika boleh kita samakan dengan Rom, manakala blok timur (ketuanya Rusia/Soviet) adalah Farsi akhir zaman. Satu kuasa dengan fahaman komunis tanpa agama dan tak bertuhan, manakala satu lagi fahaman yang nak lawan kuasa Tuhan. Ini lebih dahsyat dari Rom dan Farsi di kebangkitan Islam pertama. Kali ini kedua-duanya bergabung memusuhi Islam.

Namun Allah takdirkan komunis dan fahamannya tidak lagi menjadi empayar dan menerajui dunia. Maka selamatlah umat Islam dari kekejaman mereka. Jika Amerika dah cukup kejam dan zalim, komunis lagi dahsyat dan kejam serta kezalimannya sangat luar biasa. Abuya selalu berkata, beruntunglah kita hidup di zaman kebangkitan Islam. Andaikata Tuhan nak uji kita dengan komunis masih berkuasa, hidup di hutan pun belum tentu kita akan selamat.

Surah Ar-Rum menjadi hiburan dan berita gembira buat umat Islam dan pejuang kebenaran. Ini menggambarkan tak lama lagi Islam akan menjadi empayar buat kali ke dua. Dulu Soviet pernah menguasai dan menjadi empayar, kemudian tumbang dan digantikan empayar barat Amerika, maka selepas ini Allah Taala akan perlihatkan kuasanya sepertimana yang dijanjikan melalui lidah Nabi Muhammad SAW. Yahudi dan musuh-musuh Islam tahu berita ini dan sedang menantikannya. Namun Allah Taala ada cara untuk selamatkan agama-Nya dari ancaman dan kejahatan manusia.

Sekali lagi beruntungnya kita dan bertuahnya kita dapat hidup di zaman kebangkitan Islam. Dalam kita diuji tapi masih dapat pertahankan syariat Islam, pertahankan Iman, dan ini kerana keberkatan Janji Allah pada akhir zaman. Allah Taala telah berjanji Islam sekali lagi akan menjadi empayar buat kali ke dua. Maha Suci Tuhan dari memungkiri janji-Nya. Marilah kita persiapkan diri dan keluarga kita supaya bersedia menghadapi nikmat besar dan ujiannya juga besar selepas ini.